7 Khasiat Kurma Menurut Penelitian Ilmiah

 

Mediadakwah.online - (Hidayatullah.com) Salah satu yang tak terlepas dari Ramadhan adalah sang buah khas bulan puasa, yakni kurma. Rasulullah ﷺ sendiri menganjurkan umatnya untuk sahur dengan tamr (kurma kering) dan berbuka dengan ruthab (kurma basah).

Meski tak tumbuh secara alami di Indonesia, kurma dan berbagai olahannya juga popular di negara kita, bahkan di luar bulan puasa. Selain sering dikaitkan sebagai hidangan berbukan yang manis alami dan kaya rasa, buah bergizi ini sebenarnya juga menawarkan beberapa manfaat kesehatan yang cukup mengesankan.

Berikut adalah 7 khasiat kurma dalam melindungi kesehatan berdasarkan penelitian ilmiah, sebagaimana dilansir oleh Health:

Kaya Nutrisi

Ahli gizi, Cynthia Sass, MPH, RD, yang juga merupakan editor Health Nutrision, menuliskan bahwa tiga kurma menyediakan sekitar 200 kalori, 54 gram karbohidrat dengan sekitar 5 gram sebagai serat, satu gram protein, dan tanpa lemak. Porsi ukuran ini juga memasok sejumlah kecil berbagai macam nutrisi, termasuk vitamin B, vitamin K, kalsium, zat besi, magnesium, kalium, seng, dan mangan. Dengan kata lain, kurma bukan sekadar bom gula atau kalori kosong.

Memiliki Beragam Antioksidan

Selain kandungan vitamin dan mineralnya, kurma kaya akan antioksidan pelindung kesehatan. Satu makalah baru-baru ini, yang diterbitkan dalam Journal of Pharmacy & BioAllied Sciences, menyatakan bahwa kurma adalah sumber antioksidan alami yang baik, yang dapat digunakan untuk pengelolaan penyakit terkait stres oksidatif.

Stres oksidatif terjadi ketika ada ketidakseimbangan antara produksi radikal bebas yang merusak sel dan kemampuan tubuh untuk melawan efek berbahaya mereka. Ini adalah pendahulu penuaan dan kerusakan sel yang dapat menyebabkan penyakit. Kurma juga mengandung senyawa anti-inflamasi dan antimikroba, yang berarti juga berperan dalam memerangi penyakit menular.

Penelitian lain menunjukkan bahwa kurma mengandung banyak antioksidan, termasuk karotenoid, polifenol (misalnya asam fenolik, isoflavon, lignan, dan flavonoid), tanin, dan sterol. Mereka juga memiliki sifat anti jamur.

Mendukung Kesehatan Pencernaan

Tiga kurma menyediakan sekitar 18% dari kebutuhan serat harian, yang mendukung fungsi pencernaan yang baik. Satu penelitian ilmiah tentang khasiat kurma, yang diterbitkan dalam British Journal of Nutrition, mengamati secara khusus dampak konsumsi kurma pada usus. Pria sehat secara acak diminta untuk makan tujuh kurma per hari, atau kontrol tambahan dari campuran karbohidrat dan gula selama 21 hari.

Setelah periode pencucian 14 hari, kelompok tersebut beralih. Para peneliti menemukan bahwa saat makan kurma, subjek penelitian mengalami peningkatan frekuensi buang airsoft besar mereka dan penurunan tingkat bahan kimia tinja yang diketahui dapat merusak sel dan memicu mutasi yang dapat menyebabkan kanker.

Manis Alami dan Tidak Mengandung Gula Tambahan

Banyak orang menganggap kurma sebagai buah kering — padahal sebenarnya kurma adalah buah segar, karena tidak ada airsoft yang dibuang. Dan karena kurma adalah buah utuh yang belum diolah, kandungan gulanya muncul secara alami. Dengan kata lain, jika energy bar dimaniskan hanya dengan kurma, label dapat mencantumkan 0 gram tambahan gula. Itu kuncinya, karena tambahan gula adalah jenis yang harus kita batasi, karena hubungannya dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan obesitas.

The American Heart Association (AHA) merekomendasikan agar perempuan mengonsumsi tidak lebih dari enam sendok teh gula tambahan per hari, yang setara dengan 25 gram atau 100 kalori. Dan yang disarankan untuk pria adalah sembilan sendok teh gula tambahan, yaitu 36 gram atau 150 kalori. Jika menggunakan kurma untuk mempermanis makanan atau resep, hal itu tidak akan menambahkan anggaran gula harian, tidak seperti pemanis lainnya semisal gula tebu.

Melindungi Kesehatan Jantung dan Regulasi Gula Darah

Penelitian ilmiah yang lebih lama telah menyebutkan khasiat asupan kurma pada orang dewasa yang sehat selama periode empat minggu. Dalam sebuah penelitian, relawan makan sekitar tiga setengah ons sehari dari dua jenis kurma yang berbeda. Pada akhir bulan, peneliti menemukan bahwa penambahan kurma tidak secara signifikan memengaruhi indeks massa tubuh (BMI), kolesterol total, LDL, atau HDL subjek penelitian.

Yang terpenting, glukosa darah puasa dan kadar lemak darah tidak meningkat setelah mengonsumsi salah satu jenis kurma. Faktanya, lemak darah menurun, seperti halnya pengukuran stres oksidatif.

Studi lain yang lebih baru menguji konsumsi kurma pada lemak darah dan kontrol glikemik. Seratus pria dan perempuan dengan diabetes tipe 2 secara acak ditugaskan untuk makan tanpa kurma sama sekali atau menambahkan tiga kurma setiap hari selama 16 minggu. Para pemakan kurma mengalami penurunan yang signifikan secara statistik pada kolesterol total dan LDL “buruk”.

Dan HbA1c (ukuran kontrol gula darah selama periode dua hingga tiga bulan sebelumnya) tidak berubah pada pemakan kurma. Kelompok yang mengonsumsi kurma juga mengalami peningkatan kesehatan mental dan ukuran kualitas hidup secara keseluruhan.

Studi ini penting karena regulasi gula darah dan kesehatan jantung sangat erat kaitannya. Orang dengan diabetes tipe 2 memiliki dua kali lipat peningkatan risiko penyakit jantung, termasuk serangan jantung; penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian di antara penderita diabetes tipe 2.

Membantu Meringankan Persalinan Alami

Satu lagi potensi manfaat kurma berlaku khusus untuk perempuan hamil. Sebuah makalah tahun 2020, yang diterbitkan dalam jurnal BMC Pregnancy and Childbirth, mengamati dampak tanggal pada persalinan dan persalinan.

Para peneliti meninjau studi yang diterbitkan sebelumnya dan menyimpulkan bahwa makan kurma dapat mengering, ukuran yang menilai kesiapan serviks untuk persalinan pervaginam. Namun, konsumsi kurma tidak berpengaruh pada lama persalinan kala satu, dua, dan tiga, atau frekuensi seksio sesarea.

Menawarkan Perlindungan Otak

Senyawa pelindung dalam kurma juga diduga membantu menjaga otak. Sebuah makalah yang diterbitkan dalam Jurnal Neural Regeneration Research menyatakan bahwa kurma memiliki potensi terapeutik yang menjanjikan melawan penyakit Alzheimer, karena kemampuannya untuk memerangi peradangan dan stres oksidatif di otak.

Demikian adalah segudang manfaat kurma, buah khas bulan Ramadhan. Tak perlu ragu lagi untuk menjadikan buah yang sering disebut oleh Rasulullah ﷺ ini sebagai menu favorit, bahkan di luar bulan puasa.*

>>>> lihat artikel asli

Iklan Bawah Artikel